Tuesday, 21 January 2014

Tidak Mungkin Seperti Dulu



.:Assalamu'alaikum WBT:.

Alhamdulillah, Allah masih beri ruang untukku bernafas sehingga ke hari ini... Hari-hari yg ku lalui ku harap Dia berkati & hanya Dia yang dapat berikan aku kekuatan tuk teruskan kehidupan sehingga ke hari ini...
Jumaat lalu, sewaktu Malam Kemuncak Minggu Mahabbah Rasul... Aku sangat terkesan dengan ceramah yang disampaikan Al-Fadhil Ustaz Mizan mengenai kecintaan terhadap Rasulullah.. Ramai pendengar yg menangis teresak-esak mungkin kerna menginsafi kelemahan & kekurangan diri masing-masing...






Seusai majlis ilmu yg penuh barakah itu insyaAllah, kami bersalam & berpelukan sesama sendiri, memohon kemaafan & dengan harapan menjadi insan yg lebih baik di hari esok. Ketika bersalaman, aku berfikir adakah aku patut pergi kepada dia? Namun aku teruskan bersalaman dengan sahabat yg lain. Kemudian aku duduk.

Mereka sudah ingin memulakan solat isyak, tapi aku masih teragak-agak. Namun, ku kuatkan diri... Ku orak langkahku ke arahnya. Ku sentuh bahunya dan dia berpaling kepadaku. Tanpa ragu, aku memeluknya dan menangis. Tangisanku seakan anak kecil yg tidak dapat apa yang diinginkan. Namun, tidak sepatah perkataan pun yg keluar dari mulutku.


Dia memelukku dan menenangkan diriku untuk berhenti dari menangis. Namun, tangisanku makin kuat. Dia berkata, "Aku sayang Sya sebenarnya, tapi aku minta maaf sebab aku banyak buat salah dgn Sya. Aku tak tahu la boleh jadi cam dulu lagi ke tak."  Aku sedih sangat saat mendengar luahannya. Tapi apakan daya, aku pun tak mampu nak kata apa-apa. Lidah aku jadi kelu. Hanya tangisan yang mampu ku beri ketika itu.

Mungkin itu kali terakhir barangkali utk aku rasa berada sedekat itu dengannya & dapat memeluk dirinya. Aku hargai kesempatan yg Allah beri kepada ku pada waktu itu dan aku rasa kerinduanku terhadap dirinya telah terubat even hanya seketika.

Kenapa aku kata kesempatan yang Allah berikan? Sebab pada waktu petang hari itu, sahabatku yang lain membuka gambar-gambar kami bersama suatu ketika dulu. Dan aku berkata kepadanya, "Rindunya waktu itu, bilalah nak dapat peluang kembali camtu semula kan?" Secara jujurnya, setiap kali aku bicarakan hal ni pasti mataku tidak akan kering dan tidak jemu-jemunya mataku akan bergelinangan dengan air mata.

Namun, apa yang ku boleh buat sekarang? Melainkan Allah berikan yang terbaik utk aku dan dia. Banyak-banyak ujian yg Allah turunkan, pastinya ujian sahabat itulah yg membuatkan aku seringkali lemah tak berdaya.


No comments:

Post a Comment