Thursday, 25 July 2013

Sudah Cukup Sudah 2

Malam itu, seusai solat aku merasa sebak kembali... Ku serahkan segalanya kepada-Nya... Mohon Dia tenangkan jiwaku, serta lapangkan dadaku utk memberi keampunan kepada insan yg berada di sekelilingku... Aku berharap agar esok aku akan dibangunkan dgn jiwa yg tenang, dgn hari yg baru... Ramadhan telah hadir...


Esok harinya....

Aku bangkit dari tidurku yg dibelenggu dgn kesedihan teramat... Ku ukir senyuman di pagi hari mengharapkan Ramadhan yg lebih indah pada tahun ini... Namun, mata ku yg bengkak ini tidak dapat menipu sesiapa pun yg memandang... Aku cuba mengelak dari dia melihat wajahku, kerna aku tidak suka org melihat aku lemah. Itu prinsipku, mana mungkin aku lemah utk berhadapan dgn kamu! Aku ada Allah!

Dia tidak cakap dgn ku walau sepatah... Tidak mengapa, aku akan buat seperti biasa.. Seolah-olah tiada apa yg berlaku! (^^,) Dia ke kelas, namun aku hanya di bilik... Ye lah tiada kelas.. 

DA'IE KE BEGINI? 

Sepanjang di dalam bilik, aku berfikir... Allah, aku ini kononnya seorang da'ie, namun apabila Allah timpakan ujian begini simple dah tak mampu nak hadapi? Shame on u, Aisyah!! Tiba-tiba Allah lintaskan dalam mindaku ayat ini...


Aku bertambah malu... (>,<) "Ya Allah... Aku bukan main lagi nasihat org kalau dorang ada masalah sume, tapi aku sendiri macam ni? Allah sendiri nasihat kat aku supaya apabila dua orang berselisihan, maka perbaikkanlah keduanya... Ish!! Takkan la aku tak nak ikut suruhan Dia? Malu... Malu..." Monolog ku sendirian...

Aku berfikir strategi, bagaimana utk aku tegur dia semula apabila dia pulang dari kelas nanti... 
Strategi A: Hmmm.... Buat kad wish Happy Ramadhan & minta maaf sekali...

Alamak! Dia dah balik... Nak mula cakap t'kelu la plak bibir ni... "Hmmm.. Macam mane ni???" Bisikku sendirian.. Suasana bilik sunyi... [krik..krik..krik..] 

Azan b'kumandang... Kami berbuka sendirian... Hmm.. Lonely! (T_T) 

BERTAUT KEMBALI

Selesai b'buka, aku ke bilik air... Gosok gigi & ambil wudhu' sekali gus... Maka dtg la idea Strategi B! Hehe...

Aku memakai telekung utk solat... Dia masih di mejanya... Maka, aku memulakan strategi ku... Huhu... Aku menyapanya seperti tiada apa yg b'laku... Kataku: "Boleh solat tak? Sya tunggu, kita solat jemaah..." 

Dia tak menyangka barangkali, lalu dia katakan padaku "Sya, aku rasa nak nangis..." Then, aku menjawab ringkas..."Dah la, amik wudhu' cepat.. Kita solat..."


Kami solat... Dalam solat, ku rasakan sebak dalam mengalunkan kalimah sucinya.. Terasa hina tidak dapat ikut ajaran-Nya dgn sebenarnya... Seusai solat, aku memimpin bacaan doa.. Dgn sebaknya, aku mengalirkan air mata tanda diri lemah.. Tidak ku duga, dia turut menangis bersama ku... Seusai bacaan doa, kami berpelukan dgn tangisan air mata... [cam drama Melayu dah]


Inilah ukhuwah! Perlu sentiasa berlapang dada dgn sahabat kita even ada masa kita mungkin tak sehaluan.. Kami saling mendengar luahan hati masing-masing.. Hehe.. Selepas kes itu, mungkin kami lebih menjaga hati masing-masing... Allah sebaik-baik Pendengar! Aku lega sangat Allah bagi jalan keluar... Aku tak nak hilang keberkatan Ramadhan, dat's y aku pilih jalan yg Allah Redha... (^^,)


No comments:

Post a Comment